Gunung Leuser National Park

Taman Nasional Gunung Leuser juga disebut Taman Nasional Gunung Leuser.

Lokasi: Aceh dan Provinsi Sumatera Utara. Di Provinsi Aceh yang terletak di 6 kabupaten (Aceh Barat Daya, Aceh Selatan, Aceh Singkil, Aceh Tenggara, Gayo Lues, dan Aceh Tamiang). Di Provinsi Sumatera Utara terletak di 3 kabupaten (Dairi, Karo dan Langkat)

Taman Nasional Gunung Leuser seluas 7.927 km ² atau 1.094.692 hektar.

Taman Nasional Gunung Leuser adalah campuran dari ekosistem hutan pantai, dataran rendah dan hutan tropis hujan ke pegunungan.

Hampir semua daerah yang tercakup dalam Dipterocarpaceae hutan dengan beberapa sungai dan air terjun. Ada tanaman langka dan khas termasuk Daun Payung Raksasa(Johannesteijsmannia altifrons) , Raflesia Bunga (Rafflesia atjehensis dan R. micropylora)dan Rhizanthes zippelnii yang merupakan bunga terbesar dengan diameter 1,5 meter.Selain itu, ada juga tanaman unik.

Terancam punah dan dilindungi hewan yang ditemukan di taman nasional, termasuk Orangutan Sumatra (Pongo abelii) , Siamang (Hylobates syndactylus) , Sumatera Gajah(Elephas maximus sumatranus) , Sumatera Badak (Dicerorhinus sumatrensis) , Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae) , Hutan Kambing atau Daratan Serow (Capricornis sumatraensis) , Rangkong atau Burung enggang (Buceros Bicornis) , Rusa Sambar(Cervus unicolor) , dan Cat atau Kucing Liar Leopard (Prionailurus bengalensis sumatrana).

Taman Nasional Gunung Leuser merupakan salah satu yang ditetapkan oleh UNESCO sebagai Cagar Biosfer. Taman Nasional ini adalah fulled dengan buah-buahan tropis seperti mangga, rambutan, durian, alpukat, jeruk, pepaya, dan jambu biji. Bagian-bagian lainnya terletak di Aceh timur, selatan Aceh, dan Langkat Sumatera Utara, yang dikenal untuk menghasilkan kelas dunia kopi dan tembakau. Sebagian besar pengunjung biasanya memulai petualangan mereka di taman nasional melalui Bukit Lawang, Sumatra Utara, di mana Anda selalu dapat menemukan raksasa lembut dari hutan, orangutan.Temukan kelembutan dari primata bergaul sebagai penemuan Anda Sumatera dimulai di sini.

Taman Nasional Gunung Leuser, yaitu setelah puncak tertinggi: Gunung Leuser (3.381 m).Ini adalah salah satu taman nasional terbesar dan paling beragam di Indonesia, seluas 7.927 kilometer persegi di ujung utara Sumatera, Indonesia. Merangkul berbagai ekosistem, taman nasional ini sebenarnya sekelompok berbagai cagar alam dan hutan: Gunung Leuser Cagar Alam, Cagar Alam KAPPI, Kluet Cagar Alam, Sikundur-Suaka Margasatwa Langkat, Stasiun Penelitian Ketambe, Singkil Barat, dan Dolok Sembilin.

Taman ini sangat luas, mencakup hutan bakau, pantai dan hutan rawa, hutan hujan dataran rendah, hutan lumut, dan sampai subalpine hutan. Ketika melintasi lanskap yang luar biasa, petualang antusias seperti Anda tidak akan kecewa.

Gunung Leuser National Park mencakup lebih dari 100 kilometer dari Pegunungan Bukit Barisan, yang dikenal karena curam, medan pegunungan yang hampir tidak dapat diakses.Kisaran ketinggian dari daerah pantai di Kluet (Aceh Selatan), untuk 3.381 meter di atas Gunung Leuser (Aceh Tenggara). Sungai Alas yang menakjubkan memotong taman menjadi bagian timur dan barat, di mana haus tropis Anda untuk adrenalin akan menawan terpenuhi.

Sekitar 130 spesies diidentifikasi di taman ini saja. Sumatera misterius harimau, gajah, badak, siamang monyet, kera, macan tutul, reptil, ikan, dan sekitar 325 jenis burung adalah salah satu satwa endemik diketahui menghambat taman. Tentunya perjalanan ke taman batin adalah lebih dari sekedar petualangan besar ke kebun binatang terakhir yang Anda kunjungi. Datang dan nikmati pengalaman tinggal di sebuah desa kecil yang ramah, Ketambe, di mana penduduk lokal secara alami memiliki pengetahuan dan ekologis ramah.

Beberapa lokasi dan atraksi:

Gurah: pemandangan yang fantastis, lembah, air terjun, hewan dan tanaman seperti Rafflesia, orangutan, burung, ular dan kupu-kupu.
Bohorok:. seekor orangutan rehabilitasi pusat; kegiatan ekowisata seperti kayak / kano, berkemah, mengamati burung dan
Kluet: berperahu di sungai dan danau , trekking melalui hutan pesisir dan caving. Kluet juga merupakan habitat harimau.
Sekundur: berkemah, wisata goa, pengamatan satwa.
Ketambe dan Suak Belimbing: tempat yang cocok untuk penelitian pada primata dan hewan lain; fasilitas penelitian termasuk akomodasi dan perpustakaan.
Gunung (Gunung) Leuser (3.404 m dpl. ) dan Mt. . Kemiri (. 3.314 m dpl): mendaki gunung dan hiking
Sungai jeram di sepanjang Sungai Alas: mulai dari Gurah-Muara Situlen – Gelombang untuk perjalanan tiga hari.

Atraksi budaya di luar taman nasional yaitu Danau Toba Festival pada bulan Juni (diadakan di Danau) dan Festival Budaya Melayu pada bulan Juli di Medan.

Akses:

  • Dari Medan ke Kutacane sekitar 8 jam dengan mobil (240 km). Dari Kutacane untuk Gurah / Ketambe sekitar 30 menit dengan mobil (35 km)
  • Dari Medan ke Bohorok / Bukit Lawang sekitar 1 jam dengan mobil (60 km).
  • Dari Medan ke Sei Betung / Sekundur sekitar 2 jam dengan mobil (150 km).
  • Dari Medan ke Tapaktuan sekitar 10 jam dengan mobil (260 km).

Saran:

Waktu terbaik tahun untuk mengunjungi: Juni-Oktober

Suhu: 21 ° – 28 ° C
Curah hujan: 2.000 – 3.200 mm / tahun
Ketinggian: 0 – 3.381 m dpl.
Letak geografis: 96 ° 35 ‘- 98 ° 30’ E, 2 ° 50 ‘- 4 ° 10’ S

Sumber: Departemen Kehutanan dan Departemen Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Republik Indonesia